Monday, February 11, 2013

Hospital Bersalin di Kuantan

Bismillahirrahmanirrahim...

Alhamdulillah setelah sekian lama tak update blog, kali ini saya nak berkongsi sedikit kepada anda tentang hospital-hospital bersalin yang ada di Kuantan yang sempat saya dan isteri survey semalam. (sebab tak dapat nak cari online).

Hospital pertama yang kami pergi ialah Darul Makmur Medical Centre yang terletak di Kampung Kempadang. Lokasinya yang berdekatan taman perumahan dan lebih kurang 10km dari bandar Kuantan. Kalau dari bandar, ikut jalan ke Tanjung Lumpur sampailah jumpa signboard besar DMMC di sebelah kanan.

Dari luar hospital ini agak cantik sebab ada burung emas. Hehe. Masuk ke dalam tempat kaunter pendaftaran disambut oleh staf yang mesra. Setelah bertanya, staf  tu bagi kami brochure ni.

Pakej bersalin yang disediakan
Banyak-banyak hospital private yang kami pergi yang ni paling murah sebab harga dia fixed untuk bersalin normal iaitu RM1998 sahaja. Kalau book 5 bulan sebelum due, deposit kena bayar RM600 tapi kalau dah lambat sangat seperti sebulan awal, kena bayar deposit RM1000. Caj tambahan akan dikenakan sekiranya ada complication. Bilik pulak disediakan bilik single. Dr pakar gynae yang akan sambut nanti ada 5-6 orang dan hanya seorang daripada mereka adalah doktor lelaki.


Kemudian kami pergi ke hospital Kuantan Medical Centre yang terletak di belakang Berjaya Megamall, Kuantan. Di sini tiada pakej disediakan. Kos bersalin normal ialah antara RM2000-RM3000 manakala kalau ada complication RM5000 ke RM8000(kalau tak silap). Orang cakap kat sini servicenya bagus tapi biasalah harga mahal sikit.



Hospital seterusnya yang kami pergi ialah Hospital Pakar MUIP yang terletak di Jalan Gambut (depan klinik gigi Jalan Gambut). Kat sini pun lebih kurang je harga dia dengan KMC.


Staf yang jaga sangatlah kurang mesra. Adeh..



Selain itu, ada lagi hospital lain yang ada perkhidmatan untuk ibu bersalin seperti Kuantan Specialist Centre tapi harganya wallahua'lam. Kalau banyak duit boleh la kot nak pergi.

Tu cerita hospital private. Hospital government pulak ada jugak. Kalau dekat Hospital Tengku Ampuan Afzan, bersalin secara normal dalam ward 3rd class sangat-sangatlah murah. Katanya kos tak sampai RM50 pun. Tapi kalau mintak ward 1st class, mungkin mahal lah sikit. Ada orang cakap dalam RM800. Tapi bersalin di mana-mana pun, sakit tetap sama. Kecuali anda sanggup bayar untuk epidural anaesthesia.Hehe.


Itu sahaja yang dapat dikongsikan. Kesimpulannya, untuk bersalin, kena ready duit siap-siap lebih-lebih lagi kalau nak bersalin kat private yang selesa dan cajnya pastilah setara dengan service yang diberikan. Moga bermanfaat. =)




Sunday, December 23, 2012

Dengan lafaz bismillah...

Moga kehidupan ini lebih bermakna... Moga jari ini tidak akan berhenti menulis..mata ini takkan jemu dari membaca...

Sunday, January 22, 2012

Hero

satu karya hebat Hilal Asyr


Bismillahi walhamdulillah....

Baru sahaja khatam baca novel Hero yang saya beli dengan duit yang kerajaan bagi. Terima kasih kerajaan Malaysia yang sudi menaja buku ini untuk saya. Tidak saya teringin menulis panjang untuk isi novel ini. Cukuplah sekadar saya cakap anda memang perlu baca novel ini. Kisah dalam novel ini benar-benar hidup bagi orang yang hidup dalam suasana tarbiyyah. Novel ini adalah satu adaptasi realiti hidup perjuangan dalam mentarbiyyah manusia. Dan saya terlihat harapan. Generasi pemuda harapan yang sedang bangkit di celah-celah hiruk pikuk kehancuran zaman. Luangkanlah masa untuk baca. Saya jamin anda tidak akan rugi. Novel ini akan menggambarkan suasana indahnya dalam tarbiyyah. Hidup dalam bulatan gembira yang kegembiraannya bukan lagi satu rahsia. Sangat-sangat menyentuh hati. Ini bukan sekadar novel cinta. Ia mengadunkan semuanya dalam satu. Dengan lafaz bismillah bacalah! =D

Friday, December 2, 2011

Sujud Merdeka~Fetya

Sujud Merdeka

Langkah mu tegap tegak mu sasa
Engkaulah pewaris risalah
Dengan semangat azam pemuda
Bawa panji menawar hidayah 
(2x)

Dan bersujudlah hai mujahid muda
Di mihrab inilah dakwahmu bermula
Membina kekuatan hadapi rintangan
Mengumpul bekal sepanjang perjalanan

Hubungkanlah jiwamu dengan tuhan
Di mihrab inilah bermulanya seruan
Menyentuh jiwa insan mengenal tuhan
Nyalakan sinar generasi harapan

Langkah mu tegap tegak mu sasa
Engkaulah pewaris risalah
Dengan semangat azam pemuda
Bawa panji menawar hidayah 


Dan bersujudlah hai mujahid muda
Di mihrab inilah dakwahmu bermula
Membina kekuatan hadapi rintangan
Mengumpul bekal sepanjang perjalanan

Hubungkanlah jiwamu dengan tuhan
Di mihrab inilah bermulanya seruan
Menyentuh jiwa insan mengenal tuhan
Nyalakan sinar generasi harapan



Tundukmu pada Yang Maha Kuasa
Ertimu bebas dari manusia
Tunjukkan usaha hanya pada-Nya
Inilah sujud kita
Inilah sujud kita yang merdeka



Sunday, November 13, 2011

Impian dan harapan...

 Lepas grad kena gi sini buat umrah.. Nak solat belakang sheikh Maher ...Allah permudahkanlah.... =)

Friday, September 30, 2011

Bukan kesempurnaan yang dicari ...

Bismillahirrahmanirrahim..

saat itu aku berfikir
terasa diri ini teramat kerdil
Ya Allah, besar sungguh keagunganmu
menghadiahkan ku sebuah hadiah yang kuimpikan
pemimpin diri menuju syurgaMu
tidak dimiliki oleh orang lain
tetapi hanya diriku

hari demi hari masa berlalu
pelbagai kisah satu persatu
menguji diriku dan dirimu
kau dan aku tidak mahu
tetapi Dia yang lebih tahu
segala apa yang berlaku
ada alasan yang tertentu
hanya Dia yang tahu

ujian yang melanda menggugat jiwa
walaupun kecil tetapi tetap terasa
namun ku pasti ada hikmahnya
anggaplah ini sebagai punca 
menjadikan kita lebih dewasa


nasiya itu memang sifat manusia
fitrah semulajadi yang ada rahsianya
kau, aku dan mereka tetap sama
saling tidak sempurna
turun naik iman yang ketara
kadangkala berbicara tanpa waspada
hingga membawa kepada hati terluka
ingatlah teman ingatlah saudara
islam mengajar adab berbicara
amalkan ia jangan terlupa
khuatir kelak padah yang menimpa
bukan pada kita sahaja 
tetapi agama islam tercinta
tambahan mukmin itu bersaudara
hilangkan semua sengketa
ikatan akidah itu lebih utama

terasa amat diri ini saat dirimu disakiti 
kerana mengundang kontroversi
anggaplah ia sumber inspirasi
menjadikan dirimu lebih bermotivasi
kerana mereka amat mengasihi 
dirimu sebagai sahabat sejati
yang berpesan-pesan kepada kebaikan dan kesabaran

syukur ku padaMu
hidupku kini lebih bererti
dalam mencari redha Illahi
walaupun ada yang salah erti
mengapa dirimu menjadi pilihan di hati
doaku kalian pasti mengerti
kalau bukan di sini tetapi di akhirat nanti


sokonganmu kepadaku tidak kurang sejak dahulu
terus mendokongku walau apa jua yang berlaku
sering membantu saatku perlu
 supaya aku terus maju 

kau dan aku pasti mampu
untuk tempuh segala apa yang berlaku
hingga sampai arah yang dituju
sesungguhnya

aku mengenali dirimu dan memahami dirimu
 kau mengenali diriku dan memahami diriku
walaupun kita tidak serupa namun tetap sama
kerna kau suamiku dan aku isterimu


-Rahmahtulnisah-

Sunday, September 4, 2011

Satu hari di hari raya...

Bismillah...Alhamdulillah...Selawat dan salam atas junjungan besar Rasulullah...dan para sahabat dan tabien.

Buat pertama kalinya tahun ni saya beraya di luar Kota Bharu iaitu di rumah keluarga saya di Ipoh. Dalam hati terbayang-bayang macam mana perasaan beraya dengan keluarga baru. Namun, taqdir Allah mengatasi segala-galanya. Raya pertama sebagai seorang suami, hanya di atas pembaringan setelah demam panas menyelimuti diri. Allahuakbar....(demam rindu kampung)

Pulang ke Kota Bharu pada raya kedua, hanya jumpa adik beradik yang akhirnya berjaya berkumpul dalam satu rumah. (Jumlah keseluruhan keluarga kecil saya ialah 23 orang termasuk menantu dan cucu). Tahun ni raya main redah je. Gambar kenangan raya pertama bersama isteri sekeping pun takde. Allahumma solli 'ala Muhammad. Tapi alhamdulillah, plan saya untuk bertemu beberapa sahabat saya tercapai.

Hari Jumaat 2 September, saya pergi beraya di rumah Dinie Asyraf, sahabat saya di Maahad dan Darul Quran dahulu. Petang itu, saya dapat menunaikan hasrat saya untuk menziarahi seorang sahabat yang baru saya kenali melalui facebook dan sangat saya kagumi iaitu Muhammad Syafee Salihin bin Hassan. Naib juara musabaqah tahfiz kebangsaan peringkat 1-20 juzuk. Bacaannya sungguh mempesonakan. Kali pertama dengar, terus tertarik dengan pemuda ini. Berjumpa dengannya, membuatkan diri ini semakin kagum dan lebih bermotivasi. Segalo nasihat demo akan kawe jadikan panduan. Bertuoh sangat-sangat dapat jadi saing ore hebat supo demo. Contohilah kesungguhannya dalam mendaulatkan kesucian al-quran. Mujahadahnya dalam mengulang alquran dan bertalaqqi dengan masyayikh di masjid di Mesir patut diteladani oleh para huffaz. Memang susah, tapi insya Allah boleh! Cita-citanya besar, untuk menjadi seorang hafiz quran yang hebat. Terasa begitu dekat dirinya dengan saya. Walaupun rumahnya kira-kira 15 km dari rumah saya, ia tak menghalang untuk kami bertemu dan saling berkongsi.

Terlalu banyak untuk dikongsi. Tapi saya tidak mampu untuk menukilkannya di sini. Di akhir pertemuan, saya mengingatkan padanya, kalau bukan kerana saling mencintai quran, mana mungkin Allah akan menemukan kita. Moga ukhuwwah ini akan terus terjalin hingga ke syurga nanti. Moga satu masa nanti, kita akan berlumba-lumba memperdengarkan hafalan kita sambil Allah terus meningkatkan tingkatan kita di syurga. Ameen3x!

Bergambar kenangan bersama Syekhul Islam Muhammad Syafee Salihin sebelum pulang


p/s: Tahun ni tak dapat jumpa lagi seniorku Ahmad Rasyidi. Insya allah raya tahun depan la pulok. Sudah 3 tahun tidak bertemu. Rindu...